Kamis, November 27, 2008

DEPDIKNAS BAKUKAN PROGRAM PAUD

Kamis, 27 November 2008 ]
Depdiknas Bakukan Program PAUD
BOGOR - Pemerintah mengakui bertahun-tahun telah mengabaikan pentingnya pendidikan anak usia dini (PAUD), terutama sektor nonformal. Padahal, PAUD merupakan pilar utama yang menentukan masa depan bangsa. Karena itu, dalam waktu dekat Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) segera membakukan pendidikan PAUD menjadi program formal dalam sistem pendidikan Indonesia.

''Ini upaya menebus kesalahan masa lalu, di mana selama puluhan tahun kita mengabaikan PAUD,'' terang Mendiknas Bambang Sudibyo saat membuka Seminar dan Lokakarya Nasional PAUD di Institut Pertanian Bogor (IPB) International Convention Center kemarin.

Menurut Bambang, kecerdasan secara komprehensif meliputi kecerdasan otak kiri atau kecerdasan intelektual dan kecerdasan otak kanan atau kecerdasan spiritual, emosional, sosial, estetika, dan kinestika. ''Karena 80 persen potensi kecerdasan komprehensif anak dapat dipacu agar berkembang secara pesat dan optimal pada masa usia dini, sisanya 20 persen dikembangkan setelah usia 8-20 tahun,'' ujarnya.

Meski PAUD menjadi level penting dalam proses pendidikan, Bambang menolak adanya pembelajaran yang memaksa anak-anak usia dini menerima pelajaran membaca, menulis, dan berhitung. Bagi dia, hal terpenting dalam PAUD adalah pemberian stimulan (rangsangan) kepada anak. Anak yang besar dan berkembang dalam lingkungan yang kaya stimulan, kecerdasan otaknya berkembang lebih sempurna.

Dirjen Pendidikan Nonformal dan Informal (PNFI) Depdiknas Hamid Muhammad mengatakan, untuk mewujudkan sistem PAUD yang baik, pemerintah bersama Bappenas dan sektor terkait mulai 2009 mengembangkan sistem PAUD yang holistik dan integratif. ''Dalam sistem ini, semua jenis stimulan yang diperlukan untuk menumbuhkembangkan kecerdasan anak akan dipadukan dalam satu sistem layanan yang utuh,'' tuturnya. (zul/oki)

SUMBER: http://www.jawapos.com/halaman/index.php?act=detail&nid=37893

2 komentar:

Anonim mengatakan...

apabila kita mengetahui betapa geniusnya masa keemasan anak, maka ungkapan Yth Bapak Dirjen PNFI perlu mendapat pujian dan dukungan yang luar biasa.
namun hati hati dengan pelaksanaan programnya, mengingat rentannya masa keemasan anak...! jangan sampai karena mengejar kwantitas APK synaf2, dendrit, meilin syaraf anak dikorbankan.
rambu rambu tentang kecerdasan jamak anak yang telah di paparkan oleh Bapak, biasanya terlupakan pelaksana program dilapangan demi APK.

Bravo PNFI.

Dadang Subang

Anonim mengatakan...

apakah ada penerimaan pns pada pg.paud ya pakk,,,